Jangan Khawatir Soal Rezeki! Karena Adanya Di Depan

Rezeki banyak kaitannya dengan persiapan manusia untuk berjumpa dengan Allah. Rezeki selain menjadi bekal hidup dunia, termasuk pula untuk bekal hidup di Akhirat. Apabila harta yang telah di-rezkikan kepada manusia dipergunakan untuk kepentingan agama dan amal soleh, seperti menginfakkan dan menzakatkannya. Allah Ta'ala berfirman dalam Al-Qur an "Berbekal bekallah kamu, maka sebaik baik bekal adalah menunjukkan ketakwaan kepada Allah." 

Jangan Khawatir Soal Rezeki! Karena Adanya Di Depan


Jaminan yang telah diberi oleh Allah dalam hal rezeki ini seperti difirmankan dalam Al-Qur anul Karim, "Perintahlah keluargamu mendirikan sholat, dan berlaku tabahlah menghadapi hidup. Tak perlu kamu bertanya soal rezeki."

Jangan Khawatir Soal Rezeki! Karena Adanya Di Depan. Karena Allah Ta'ala telah menjamin rezeki hamba hamba-Nya, maka kesungguhan hamba untuk berikhtiar dan memohon dari Allah sangat dituntut. Pemberian Allah kepada manusia sesuai dengan ketaatan manusia kepada Allah.


Ada satu kisah menarik. Di masa mudanya Ibrahim bin Adham suka berburu. Suatu hari, setelah letih berburu beliau istirahat sambil menggelar tikar dan siap akan menyantap hidangan.

Tiba-tiba muncul seekor burung gagak. Belum lagi Ibrahim sempat memanahnya, gagak itu dengan tangkas menyambar dan menerbangkan sepotong roti miliknya.

Karena jengkel, Ibrahim mengejar burung itu sampai ke lereng bukit yang sepi. Betapa terkejutnya dia ketika disana dilihatnya ada seorang lelaki tergeletak dengan kaki dan tangan yang terikat. Tanpa pikir panjang, dibukanya tali ikatan itu.

Ketika ditanya, lelaki malang itu menjawab "Aku pedagang yang dirampok dan sudah tujuh hari diikat di sini.” "Lalu siapa yang memberi kamu makan dan minum?” tanya Ibrahim lagi. "Masya Allah. Ada saja rezeki yang diantarkan padaku lewat hamba-Nya. Misalnya gagak itu. Rezeki yang Allah kirimkan hari ini adalah sepotong roti yang diantarkan gagak,” terangnya. "Subhanallah. Bila binatang saja bisa menolong manusia, mengapa aku tidak?” bisik hatinya

Konon setelah itu Ibrahim pulang ke istananya dan menyedekahkan seluruh kekayaannya, kemudian ia pergi ke Mekah untuk menuntut ilmu. Kelak dia menjadi sufi besar.


Al Ankabut ( 29 ) : 62
اللَّهُ يَبْسُطُ الرِّزْقَ لِمَن يَشَاءُ مِنْ عِبَادِهِ وَيَقْدِرُ لَهُ إِنَّ اللَّهَ 
بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمٌ
“Allah melapangkan rezeki bagi siapa yang dikehendaki-Nya di antara hamba-hamba-Nya dan Dia (pula) yang menyempitkan baginya. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.

Ar Rum ( 30 ) : 37
أَوَلَمْ يَرَوْا أَنَّ اللَّهَ يَبْسُطُ الرِّزْقَ لِمَن يَشَاءُ وَيَقْدِرُ إِنَّ فِي 
ذَلِكَ لَآيَاتٍ لِّقَوْمٍ يُؤْمِنُونَ
“Dan apakah mereka tidak memperhatikan bahwa Sesungguhnya Allah melapangkan rezeki bagi siapa yang dikehendaki-Nya dan Dia (pula) yang menyempitkan (rezeki itu). Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi kaum yang beriman

Ar Rum ( 30 ) : 40
اللَّهُ الَّذِي خَلَقَكُمْ ثُمَّ رَزَقَكُمْ ثُمَّ يُمِيتُكُمْ ثُمَّ يُحْيِيكُمْ هَلْ مِن 
شُرَكَائِكُم مَّن يَفْعَلُ مِن ذَلِكُم مِّن شَيْءٍ سُبْحَانَهُ وَتَعَالَى 
عَمَّا يُشْرِكُونَ
“Allah-lah yang menciptakan kamu, kemudian memberimu rezeki, kemudian mematikanmu, kemudian menghidupkanmu (kembali). Adakah di antara yang kamu sekutukan dengan Allah itu yang dapat berbuat sesuatu dari yang demikian itu? Maha Sucilah Dia dan Maha Tinggi dari apa yang mereka persekutukan.

Saba ( 34 ) : 36
قُلْ إِنَّ رَبِّي يَبْسُطُ الرِّزْقَ لِمَن يَشَاءُ وَيَقْدِرُ وَلَكِنَّ أَكْثَرَ 
النَّاسِ لَا يَعْلَمُونَ
“Katakanlah: "Sesungguhnya Tuhanku melapangkan rezeki bagi siapa yang dikehendaki-Nya dan menyempitkan (bagi siapa yang dikehendaki-Nya). akan tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui".

Az Zumar ( 39 ) : 52
أَوَلَمْ يَعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ يَبْسُطُ الرِّزْقَ لِمَن يَشَاءُ وَيَقْدِرُ إِنَّ فِي 
ذَلِكَ لَآيَاتٍ لِّقَوْمٍ يُؤْمِنُونَ

“Dan tidakkah mereka mengetahui bahwa Allah melapangkan rezeki dan menyempitkannya bagi siapa yang dikehendaki-Nya? Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda kekuasaan Allah bagi kaum yang beriman.

Advertisment

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Jangan Khawatir Soal Rezeki! Karena Adanya Di Depan"

Post a Comment